Welcome to the Jungle

PRAPATAN SPS
Catatan Berkeliling Nusantara

talinum paniculatum 0

Adhy Ws | Selasa, April 03, 2012 |


I. PENDAHULUAN
A. Sejarah Som Jawa
Som Jawa (Talinum paniculatum (Jacq) Gaertn) merupakan tanaman yang berasal dari Amerika tropis yaitu Amerika Tenggara dan Selatan, yang tumbuh pada ketinggian 5 – 1.250 m diatas permukaan laut. Di Jawa ditanam sebagai tanaman tanaman obat, tanaman hias dan kadang – kadang merupakan tanaman liar. Som Jawa adalah terna tahunan yang tumbuh tegak, akarnya berdaging tebal, biasa dipergunakan sebagai pengganti Kolesom.
Som Jawa merupakan salah satu tanaman obat yang akar dan daunnya mempunyai banyak khasiat sebagai obat tradional. Akarnya dapat digunakan sebagai tonikum, aphrodisiac/obat kuat, batuk-batuk, radang paru-paru, diare, haid tidak teratur, keputihan dan dapat memperbanyak ASI. Sedangkan daun segarnya dapat dipergunakan sebagai lalapan, sayur tumis, memperlancar ASI, untuk obat bisul dan pembengkakan (anti radang).
Pernyataan tentang marphologi akar tersebut sangat mirip dengan ginseng (Panax ginseng atau panax pseudo ginseng), yang baerasal dari China dan telah digunakan secara luas untuk obat lemah syahwat. Tanaman panax ginseng telah dikenal di zaman dinasti Cho Chi Klu, 2000 tahun sebelum masehi dan dikenal sebagai Panasea, yaitu tanaman obat untuk segala macam penyakit.
Sehubungan dengan berbagai manfaat tersebut, maka tanaman ini dapat dikatakan memiliki peluang untuk diluncurkan sebagai salah satu produk obat tradisional andalan ataupun produk minuman anggur kolesom. Selama ini simpliasia Som Jawa aman dikonsumsi dan khasiatnya tersebut terbukti benar lewat pengujian ilmiah.
Tanaman Som Jawa dapat dikembangkan di pekarangan atau didalam pot, mengingat tanaman ini mudah diperbanyak secara vegetatif dan sifat tanaman relatif cepat petumbuhannya. Pengembangan tanaman Som Jawa pada lahan pekarangan secara tumpangsari dengan bernagai jenis tanaman mampu memberikan kontribusi terhadap pendapatan petani, pemeliharaan kesehatan keluarga, industri obat tradisional dan keperluan lainnya. Sedangkan untuk pola budidaya tanaman pot ataupun pola TOGA di pekarangan juga masih diterapkan, yang sewaktu – waktu daunnya dapat dimanfaatkan untuk sayur atau obat luar.
Untuk memperoleh khasiat yang optimal dari bahan akarnya diperlukan tanaman minimal berumur 7 bulan sampai lebih dari satu tahun, sedangkan untuk kebutuhan daun segar dapat dipanen pada tanaman berumur 3 sampai 6 bulan.
B. Manfaat Som Jawa
1. Akar Som Jawa dapat dimanfatkan :
- Sebagai tonikum, yang dapat dimanfaatkan pada kondisi badan lemah, berkeringat dingin dan pusing.
- Aphrodisiak (obat kuat).
- Batuk dengan dahak dan darah, radang paru - paru.
- Diare, banyak kencing.
- Haid tidak teratur, keputihan.
- Air Susu Ibu (ASI) sedikit.
2. Daun Som Jawa dapat dimanfaatkan :
- Sebagai obat bisul dan memperlancar Air Susu Ibu (ASI)
C. Kandungan kimia
Kandungan kimia terutama saponin, flavonoid, tamin dan steroid (Kalium 41,44 %, Natrium 10,03 %, Kalsium 2,21 %, Magnesium 5,50 % dan Besi 0,32 %). Mungkin diantara kandungan kimia akar talinum paniculatum Gaertn mempunyai peranan seperti androgen/testosteron didalam tubuh sehingga mempengaruhi jumlah dan motilitas spermatozoa. Oleh karena itu dilakukan penelitian pengaruh infus akar Talinum paniculatum Gaertn terhadap jumlah dan motilitas spermatozoa.
D. Sifat Kimia dan Efek Farmakologis
Manis, netral, menguatkan paru - paru.
II. SISTEMATIKA
A. Botani
Sinonim : Talinum patens Willd, T. crassifolium Willd Portulaca patens L.
Klasifikasi :
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotyledonae
Bangsa : Caryophyllales
Suku : Portuacaceae
Marga : Talinum
Jenis : Talinum paniculatum Gaertn ( som Jawa),
Talinum triangulare ( Krokot Blanda) ada 50 Jenis.
Nama umum dagang :Som
Nama daerah : Gelang porslen
Jawa : Som Jawa,
Nama asing : Vergeet mijwel, panicled fameflower root
B. Deskripsi
Habitus : Herba, menahun, tinggi 70 – 80 Cm,
Batang : Bulat, bercabang di bagian bawah, pangkal mengeras, ungu
Daun : Tunggal, bulat telur, ujung membulat, pangkal tumpul, tepi rata, hijau.
Bunga: Majemuk, bentuk malai, diujung, bercabang, Mahkota lima, bulat telur panjang 3- + 4 mm, benangsari lima sampai lima belas, tangkai bercabang, merah keunguan.
Buah : Kotak, bulat , merah kecoklatan atau kuning.
Biji : Pipih, kecil, hitam.
Akar : Tunggang, coklat.
III. TEKNIK BUDIDAYA
A. Persyaratan tumbuh
Tanaman Som Jawa dapat tumbuh pada dataran rendah sampai ketinggian tempat 1.250 m diatas permukaan laut. Dengan curah hujan 2.000 – 4.000 mm/tahun. Jenis tanah yang dikhendaki adalah tanah liat berpasir, tanah berpasir dan cukup gembur/subur banyak mengandung humus atau kandungan bahan organik tinggi. Dapat tumbuh baik dengan intensitas cahaya tidak kurang 75 %.
B. Bahan tanaman
Bahan tanaman Som Jawa dapat diperbanyak secara vegetatif dan generatif (benih), namun lebih mudah menggunakan setek batang atau cabang yang berukuran panjang 12 cm.
Bibit dari setek batang (bagian pucuk, tengah atau bawah) dapat ditanam langsung di kebun dengan tingkat keberhasilan lebih tinggi. Secara generatif, dengan menggunakan benih yang berkualitas baik hasil persilangan dan atau penyerbukan sendiri. Benih disemaikan terlebih dahulu dipesemaian, setelah seminggu umumnya lebih mudah tumbuh, kemudian dapat dipindah ke pertanaman setelah 1 – 1,5 bulan. Persentase daya tumbuh benih umumnya rendah.
Disamping perbanyakan Som Jawa dengan biji maupun vegetatif dan juga dilakukan secara kultur jaringan. Keberhasilan perbanyakan menggunakan setek sangat ditentukan oleh kualitas bahan tanaman yang digunakan dan juga faktor lingkungan, dalam hal ini antara lain adalah (1) kelembaban, suhu, ketersediaan air dan jenis media (2) Bahan tanaman yang baik ditentukan oleh ketersediaan bahan setek tersebut (3). Untuk pertumbuhan akar faktor dalam yang berpengaruh adalah ”rooting cofactor”, enzim dan kandungan karbohidrat. Dengan jenis media dan perbedaan panjang setek bertujuan untuk mendapatkan bibit Som Jawa yang bermutu sehingga meningkatkan produksi dan mutu hasilnya.
C. Penamanan
Penanaman Som Jawa dapat dilakukan dengan menggunakan jarak tanam : 70 x 40 cm ( Talinum triangulare) dan 50 x 40 cm (Talinum paniculatum). Keperluan bibit per Ha 40.000 – 50.000 setek batang bibit.
D. Pemeliharaan tanaman
1. Pemupukan tanaman : dilakukan dengan menggunakan pupuk organik dan anorganik, dengan dosis :
Pupuk Organik :
- Pupuk kandang : 0,5 Kg / tanaman
Pupuk Anorganik :
- Pupuk Urea : 5 gram / tanaman
- Pupuk TSP : 3 gram / tanaman
- Pupuk KCl : 6 gram / tanaman
Cara pemberian pupuk :
Tanaman diberi pupuk kandang dan pupuk dasar sebanyak 1 gram urea, 3 gram TSP dan 3gram pupuk KCl diberikan satu hari sebelum tanam, sedangkan pupuk yang lainnya diberikan sebagai pupuk susulan pada tanaman umur 2 atau 4 bulan setelah tanam.
Pemupukan dilakukan dengan tujuan agar pertumbuhan batang dan daun terus meningkat untuk mendukung pertumbuhan umbi.
Untuk tanaman yang tidak dipupuk mempunyai nilai mutu akar masing – masing kadar abu 8,82 %, kadar sari yang larut dalam air 5,20 % dan kadar sari yang larut dalam alkohol 21,78 %.
Sedangkan tanaman yang di pupuk mempunyai nilai mutu akar masing – masing berkisar antara : kadar abu 1,61 – 15,35 %, kadar sari yang larut dalam air 17,92 – 21,78 % dan kadar sari yang larut dalam alkohol 4,00 – 7,06 %.
2. Penyiraman
Penyiraman atau pengairan dilakukan seperlunya, yaitu apabila lahan mengalami kekeringan antara lain pada musim kemarau.
E. Panen
Panen dilakukan tergantung dari permintaan atau pemakai. Untuk pengambilan daunnya tanaman Som Jawa dapat dipanen mulai umur 3 bulan sampai 6 bulan. Untuk pemanfaatan akar dilakukan setelah tanaman umur 7 bulan hingga lebih dari satu tahun.
Cara pengambilan akar dengan mencabut atau membongkar tanaman dengan garpu, kemudian bagian pangkal akar dipotong dan dibersihkan denga air. Hasil panen untuk setiap tanaman adalah untuk jenis : Talinum paniculatum 140 – 220 gramakar segar/tanaman atau 20 – 35 gram akar kering / tanaman dan Talinum triangulare 175 – 220 garm akar segar / tanaman atau 25 – 30 gram akar kering / tanaman
IV. PENGOLAHAN HASIL
A. Pengolahan untuk pemanfaatan daun
a. Untuk bisul
Daun segar dicuci bersih, serta ditambah gula merah secukupnya lalu digiling halus, kemudian ditempelkan pada tempat yang sakit.
b. Memperlancar ASI
Daun segar dicuci bersih, ditumis dengan bumbu kemudian dimakan sebagai sayur.
B. >Pengolahan untuk pemanfaatan akar
Sebelum dipakai untuk pengobatan atau dikeringkan atau dikeringkan untuk penyimpanan, akar segar dicuci bersih, kemudian dikukus (diuapkan) terlebih dahulu. Sebab pemakai anakar segar secara langsungakan menimbulkan diare.
Pada pemakaian untuk pengobatan bagian dalam( Aphrodisiah, akar diseduh / di godog sebanyak 30 – 60 gram , kemudian airnya diminum dengan ditambah brem. Sedangkan untuk pengobatan bagian luar, akar dilumatkan kemudian ditempelkan pada tempat yang sakit.
- Gusi bengkak
Herba yang segar dipanggang sampai kering, dijadikan bubuk (dengan pengolahan). Oleskan bubuk tersebut ketempat yang sakit.
DAFTAR PUSTAKA

1. Khasiat Tanaman Obat III oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan.
2. Pusat Penelitian dan pengembangan Farmasi , Badan Pengembangan dan Peneitian Depkes RI.
3. Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat , Balittro Bogor
4. Balai Penelitian Tanaman Obat, BPTO Tawangmangu;
5. Heyne K, Tumbuhan Berguna Indonesia, Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan Departemen Kehutanan RI jakarta 1987;
6. Pedoman Budidaya SomJawa dan Manfaatnya Direktorat Jenderal Perkebunan 1998;
7. Sri Setijati Harjadi, Pengantar Agronomi PT. Gramedia Jakarta, 1987
8. Hartman HT, Kesters DE, Plant Propagation, Principles and Practice Prentice Hall of India Privat Limited, New delhli 1976

Sumber : http://ditjenbun.deptan.go.id/budtansim/index.php?option=com_content&view=article&id=11:tanaman-som-jawa-&catid=6:iptek&Itemid=7

0 Responses So Far:

 
Prapatan SPS Copyright © 2010 Prozine Theme is Designed by Lasantha Home | RSS Feed | Comment RSS